Triyani’s Weblog

Tax Blogging and Sharing

Bayar Pajak Bukti Cinta Tanah Air :)

Barusan dapet kiriman dari temen, kerenn banget nih gambarnya🙂

Maknanya dalemmmm banget dehhh heheheheh…

tadi saya sempet “complaint” sih :

Tri : “saya cinta tanah air, tapi pingin ga bayar pajak nihh.. gimana caranya”

Temen : “Masih untung cuman bayar pajak, kalau jaman dulu mbayarnya ‘nyawa’

Tri : speechless hehehehehehehe…

Mei 8, 2008 - Posted by | Iseng, Pajak | ,

6 Komentar »

  1. bagus gambarnya
    kayaknya aku udah bayar PBB deh tahun ini

    Komentar oleh away | Mei 9, 2008 | Balas

  2. orang bijak taat pajak.

    membajak bukan perilaku bijak.

    jadi pembajak ga perlu bayar pajak.

    hwehe…

    (^_^)v

    Komentar oleh Farijs van Java | Mei 9, 2008 | Balas

  3. udah bayar pajak tapi nanti tidak boleh menikmati BBM bersubsidi…hiks, jalan tetap aja banyak yang bolong. ternyata bayar pajak sebagian besar hanya masuk untuk gaji pejabat saja….hiks

    Komentar oleh Johan | Mei 13, 2008 | Balas

  4. mesti bayar pajak yah ?
    ribet gak sih?

    Komentar oleh oRiDo | Mei 19, 2008 | Balas

  5. Hi Mbak Triyani,
    ketemu lagi di net setelah berbulan bulan ya
    lagi ngebrowsing, ketemu blogmu yg apik ini
    saya bisa belajar banyak dr sini. thx

    btw, gambar itu karya Gus Farid, moderator FP
    ilustrasi2x dari FB, bentar lagi menghias sebuah buku yg akan terbit

    sukses ya
    yond@Seoul

    >> Halo Pak Yond.. Apa kabarnya nih ..
    udah lama banget ga pernah liat email2nya apalagi contact2🙂. Kirain udah ga beredar di dunia maya hehehehe.

    Terima kasih lho udah mampir ke sini juga atas apresiasinya. -ehh.. disesatin sama siapa pak kok bisa nyasar kesini? heheheh
    hihihii.. jadi ketauan kalo yang ngirim gambar gus Farid, plus itu obrolan sama beliau jg😀
    wahh.. mesti cepet2 order bukunya nih sebelum kehabisan, dulu aku sempet kehabisan buku Indonesian tax in brief itu loh 🙂

    Sekali lagi terima kasih atas kunjungannya,, terima kasih juga masih ngenalin saya hehehehe..
    Semoga tambah sukses🙂

    Komentar oleh yond | Mei 29, 2008 | Balas

  6. Mbak triyani, saya baru pertama kali baca blognya. Bagus dan nambah pengetahuan sy ttg pajak. Kebetulan saya seorang penulis buku. Saya kurang begitu tahu aturan PPn dan PPh penulis. Biasanya royalti langsung dipotong, tapi saya kurang tau detil perhitungannya seperti apa. Bisa minta tolong penjelasannya terkait royalti penulis? Thanks sebelumnya ya mbak…

    >> Halo Mba Hani, Terima kasih atas kunjungan dan apresiasinya.
    Semoga saya bisa belajar menulis seperti mba🙂 . Hiks kapan yahh bisa nulis buku.. upss.. kok jadi curhat😀
    Royalti yang diterima penulis dari penerbit (PT) merupakan obyek PPh 23 dengan tarif 15%.
    PPh yang dipotong oleh penerbit ini merupakan uang muka pajak bagi si penulis, yang nantinya dapat diperhitungkan sbg kredit pajak dalam SPT tahunan. Penulis -yg mempunyai penghasilan di atas PTKP, wajib memiliki NPWP dan membuat SPT Tahunan. Jika penghasilannya hanya berasal dari royalti, maka semua royalti yang diterima selama satu tahun, merupakan penghasilan bruto bagi si penulis tsb. Setelah dikurangi dg PTKP dihitung PPh terutang berdasarkan tarif yang berlaku (tairf pasal 17). PPh 23 yang telah dipotong oleh penerbit dapat diperhitungkan sbg pengurang PPh terutang.
    Kira2 gitu.. insya Allah nanti saya tulis contoh2 perhitungannya dalam posting tersendiri.

    Komentar oleh hani | Juni 9, 2008 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: